Mantan Lo Boleh Buat Gue Nggak?
Penulis : Erick Tobing

Yang namanya jatuh hati emang nggak bisa ditebak kapan datangnya dan siapa sasarannya. Kita cuma bisa pasrah dan nerima, termasuk kalo tiba-tiba dikaruniai perasaan yang “berbeda” pada mantan pacar teman lo sendiri.

Nah lho?! Diterusin jangan ya? Kalo lanjut pedekate, teman lo bisa ngamuk. Atau lebih parah, nggak mau ngomong lagi sama lo seumur hidup. Waduh!

Tapi kalo nggak dikejar, rasanya nggak rela. Soalnya dia benar-benar beda dari cewek-cewek lain yang lo kenal. Bisa dibilang, dia berhasil bikin lo tergila-gila. Harus gimana nih?

Ngadepin masalah kayak gini nggak bisa sembarangan, sob. Lo harus mikir dulu masak-masak sebelum bertindak. Dan hal pertama yang wajib lo pertimbangkan adalah, apakah hidup lo akan baik-baik saja kalo lo nggak lanjut ngegebet si cewek?

Ini penting banget untuk nentuin perasaan lo yang sebenarnya sama cewek itu. Pasalnya, kalo cuma sekadar naksir-naksir iseng dan nggak pengen serius dipacarin, mending stop aja, jack. Rugi banget ngorbanin persahabatan lo yang udah berumur panjang cuma demi “main-main”. Tapi, kalo ternyata lo ngerasa bakal terpuruk dan hidup lo nggak akan ceria lagi tanpa dirinya (halah!), silakan deh dilanjut.

Kemudian lo harus tahu apakah teman lo itu masih ada rasa sama mantannya. Kalo iya, lebih baik lo pikir-pikir ulang deh. Yang juga perlu dipertimbangkan adalah sedekat apa lo sama teman lo itu. Kalo cuma teman satu tongkrongan mungkin akan lebih gampang, tapi kalo kalian berteman sejak TK dan sering nginep di rumah satu sama lain, ini akan jadi masalah. Pikir baik-baik apakah cewek itu worth it untuk dikejar dengan resiko (mungkin) bikin sobat lo bete.

Terakhir, cari tahu juga kenapa teman lo dan ceweknya itu dulu putus. Apakah karena masalah cemen yang bisa lo atasi, atau karena masalah besar yang nggak bisa diabaikan begitu aja? Rugi kan kalo udah ngorbanin perasaan teman demi seorang cewek yang ternyata psycho? Hehehe…

HOW TO DO IT

Oke. Kalo udah yakin untuk maju terus, lo juga harus punya strategi dan langkah-langkah yang terencana supaya hubungan segitiga antara lo, gebetan lo, dan teman baik lo, tetap terpelihara dengan baik.

1. Give some time

Mereka berdua baru putus? Jangan langsung main samber aja, sob! Tunggu at least 1-2 bulan sampe kondisi hati dan kepala mereka udah tenang. Kalo nggak, lo malah bakal dituduh jadi teman yang ngambil kesempatan dalam kesempitan. Hehehe… Lagipula, pasti nggak mau kan kalo si cewek akhirnya cuma ngejadiin lo sebagai pelampiasan, atau bahkan alat balas dendam?!

2. Jujur

Ini bagian yang paling susah, tapi emang lo wajib ngomong dulu sama teman lo sebelum lo mulai pedekate sama mantan pacarnya. Bukan minta izin sih, tapi lebih untuk nunjukkin sama teman lo bahwa lo respek sama dia dan lo nggak mau ngambil jalan belakang.

3. Jangan pamer

Nggak usah cerita-cerita sama teman lo itu apa aja yang kalian lakuin saat first date, apalagi pamerin SMS-SMS romantis dari si cewek. Tapi jangan juga jadi main rahasia-rahasiaan. Cukup jawab aja secukupnya kalo dia nanya. Kalo dia nggak nanya, just keep it yourself.

4. Jangan banding-bandingin

“Dulu kok lo bilang dia sering marah-marah sih? Sama gue kayaknya biasa aja.” Kalimat-kalimat ngebandingin kayak gini nggak ada manfaatnya dan cuma bikin teman lo berpikir lo pengen pamer. Jangan juga nanya-nanya pengalaman dia sama si cewek, kayak, “Waktu pacaran sama lo, dia cemburuan nggak?”

5. Jangan terlalu “go public”

Saat si cewek udah berstatus pacar lo, nggak usah terlalu sering ajak dia nongkrong bareng teman lo alias mantan pacarnya. Kebayang nggak tuh, pasti awkward banget buat kalian bertiga. Kecuali hubungan mereka berdua udah santai dan bisa temenan normal ya. Tapi kalo nggak, cukup bawa cewek lo ke tempat tongkrongan cukup kalo ada acara-acara khusus aja. Nggak usah tiap hari. (Lika)